Setting Mikrotik, DNS-O-Matic dan Cloudflare Untuk IndiHome

Indihome Mikrotik Cloudflare DNS-O-Matic

 

Bagi pengguna IndiHome, pasti sudah mengetahui bahwa IP Address yang diperoleh adalah IP publik dinamik yang berubah setiap saat. Hal ini akan menjadi kendala bagi sebagian pengguna yang memiliki kebutuhan untuk memeliki service sendiri dirumah misal web server pribadi atau sekedar untuk meremote mikrotik atau perangkat lain dirumah seperti NVR CCTV atau perangkat lainnya. Dengan memanfaatkan kombinasi layanan dari DNS-O-Matic dan Cloudflare serta sebuah script update yang akan secara rutin berjalan di mikrotik, kita tidak perlu lagi dipusingkan dengan berubahnya IP address sewaktu-waktu karena jaringan kita bisa diakses menggunakan alamat domain maupun subdomain yang tidak berubah. Mungkin, sebagian pembaca sudah familiar dengan fitur IP Cloud yang di sediakan oleh MikroTik, namun bagaimana jika kita menginginkan alamat menggunakan nama domain sendiri yang kita beli?

Goal : Layanan/perangkat di rumah seperti webfig, web server atau NVR CCTV yang menggunakan ip publik dinamik Indihome dapat diakses menggunakan domain TLD milik sendiri seperti .com, .net, .org, .id, .my.id, .web.id dan ekstensi domain TLD lainnya.

Secara teknis pembahasannya :

Update A Record domain di Cloudflare dengan IP publik dinamik IndiHome menggunakan script MikroTik dan layanan DNS-O-Matic

Kebutuhan :

  • sebuah domain TLD yang memeliki akses domain panel
  • akun DNS-0-Matic
  • akun Cloudflare
  • Modem/ONT Indihome dengan setting pppoe bridge
  • Router mikrotik, dengan ether1 terhubung dengan port internet Modem/ONT Indihome

Continue reading

Shutdown Otomatis PC dengan Windows 10 Saat Listrik Padam

Sudah lama tidak membuat catatan, kali ini kelanjutan dari tulisan saya tentang Membuat Server Mendeteksi Listrik Padam dan Secara Otomatis Melakukan Shutdown yang saya tulis sejak 2011 yang lalu. Namun kali ini saya melakukannya untuk PC / komputer yang saya gunakan sehari-hari dengan OS yang berjalan Windows 10.

Prinsip kerjanya masih tetap sama, yaitu memanfaatkan script sederhana yang melakukan ping terhadap divice tertentu yang power source-nya langsung dari colokan / terminal listrik PLN tanpa melalui UPS. Hal ini karena UPS yang saya pergunakan adalah UPS murah meriah tanpa software (bukan smart UPS 🙂 ).

pertama adalah mempersiapkan script bash, buka software editor yang biasa dipergunakan (bisa menggunakan notepad) copy script berikut dan save dengan extensi .bat :
Continue reading

Membuat Server Dynamic DNS Dan Script Update Pada Mikrotik

Sebagian besar ISP broadband saat ini memberikan IP address dinamik kepada pelanggannya dan kita diharuskan untuk membayar lebih mahal untuk bisa mendapatkan ip statik. Padahal seperti kita ketahui, sangat penting bagi kita untuk mengetahui IP address kita untuk berbagai keperluan seperti melakukan remote maupun web server atau mail server. Hal ini tidak akan menjadi permasalahan manakala kita memiliki IP address statik atau tetap, masalah akan muncul saat IP address tersebut selalu berganti setiap kali koneksi mengalami redial. Tidak mungkin bagi kita mengamati setiap saat ip kita terutama saat kita tidak berada dalam jaringan “rumah” kita.

Sebagai alternatif mengamati perubahan IP address dinamik tersebut, kita membutuhkan service dynamic DNS dimana layanan ini  berfungsi untuk mengupdate IP address terbaru dan menterjemahkan menjadi sebuah alamat host berupa domain atau subdomain. Selanjutnya kita hanya perlu menghapal alamat domain atau subdomain tersebut yang relatif jauh lebih mudah.

Bagi anda yang sudah tidak asing dengan layanan dynamic DNS ini, pasti anda telah mengenal dyndns, no-ip, changeip, afraid & ddns² yang lainnya. Disini saya akan membahas bagaimana membuat sendiri Server Dynamic DNS. Keuntungannya adalah kita bisa menggunakan hostname dengan domain kita sendiri serta berbagai kustomisasi yang jika kita menggunakan layanan free ddns tidak bisa kita dapatkan.

Continue reading

SCRIPT TELNET untuk remote dan merubah setting DNS di MODEM ADSL TP-LINK TD8817

Jadi skenarionya adalah :

Saya melakukan dial Speedy dari modem dengan berbagai alasan. Namun belakangan (setelah jalan sekian puluh tahun :nohope: ) kalau setting DNS server di RB menggunakan DNS Google atau Open DNS sering kali jaringan tidak bisa me-resolve. Namun akan normal jika DNS di setting menggunakan IP MODEM atau DNS milik TELKOM :capedes (kata sesepuh mbah OKUM, mungkin karena ada kebijakan transparent DNS dari telkom, tapi kl DNS servernya di SET di modem kog gak masalah ya???)

Pada penerapan lanjutan script ini bisa digunakan untuk keperluan lain selama kita mengetahui perintah telnetnya. misal untuk reboot modem secara berkala (untuk merubah IP untuk pengguna dynamic IP) atau hal2 lainnya. Disini saya ingin membuat scheduler pake cronjob dimana tiap tengah malem DNS akan dirubah pake DNS Google / OpenDNS kalau pagi pake NAWALAHHHH.

Continue reading

Hotspot Mikrotik dengan User Manager Sebagai Radius Server Eksternal

Mikrotik User Manager

Jika anda semua pengguna Mikrotik dan hotspot sistemnya, anda pasti sudah tak asing dengan paket User Manager (UserMan) yang bisa anda install terpisah jika anda menggunakan Mikrotik dalam bentuk hardware atau yang biasa disebut dengan Routerboard. Namun jika anda pengguna mikrotik yang diinstall pada PC (x86), paket ini bisa anda pilih saat penginstalan awal ataupun bisa anda tambahkan kemudian layaknya pada versi routerboard.

Bagi anda pengguna hotspot mikrotik dengan User Manager sebagai radius server pada routerboard dengan resource rendah seperti seri RB750 atau seperti yang saya pergunakan RB450G, pasti anda tidak asing dengan munculnya catatan status RADIUS accounting request not sent: no response pada logging mikrotik anda. Biasanya hal ini disebabkan oleh terpakainya secara maksimal resource CPU oleh user manager yang anda gunakan. Terlebih jika anda memiki user yang sangat banyak dan online dalam waktu bersamaan. Resource CPU akan terkuras habis untuk firewall, queue, service www untuk login dan user manager sehingga saat hotspot meminta data user kepada UserMan, terjadilah Not Response seperti yang muncul pada logging tersebut diatas.

Continue reading

Install Easyhotspot dan Konfigurasi Freeradius serta Coova Chilli di Ubuntu 10.04 LTS Server Edition

easyhotspot

Dalam tulisan saya sebelumnya, saya menceritakan tentang easyhotpot, sebuah open source hotspot management yang dibuat oleh mas Rafeequl Rahman Awan. Easyhotspot sebenarnya sebuah aplikasi yang menggabungkan beberapa aplikasi lain menjadi satu, diantaranya adalah LAMP server (Linux, Apache, MySql, PHP), freeradius, dan chilli yang dengan adanya easyhotspot ketiganya bisa dimenejemen dengan mudah melalui sebuah web interface.

Ubuntu 10.04 LTS

Kali ini saya akan menceritakan pengalaman saya menginstall aplikasi-aplikasi yang sudah saya sebutkan diatas di Ubuntu 10.04 LTS Server edition. Syarat minimal hardware yang harus dimiliki adalah sebuah PC dengan 2 buah kartu jaringan (LAN Card). selain itu, berdasar pengalaman mysql daemon akan sedikit membebani memory untuk itu minimal RAM yang direkomendasikan dalah 512MB meski kemungkinan besar juga bisa berjalan dengan RAM 256MB jika anda menggunakan OS tanpa GUI. Saya sendiri menginstallnya di sebuah CPU merk HP dengan spesifikasi Core 2 Duo E8600 3,33Ghz, RAM 2 Gb, 2 Ethernet card ( 1 LAN card on-board, 1 lagi PCI merk D-Link) dan 2 buah HDD total 1,14TB (160 Gb dan 1Tb). Sangat berlebihan sebenarnya untuk ukuran server hotspot namun server ini sekalian saya gunakan sebagai data server yang menyimpan file-file multimedia koleksi pribadi saya. Continue reading