Jual Domain ccTLD Indonesia dan TLD Internasional Murah

Jual Domain Murah ccTLD Indonesia dan TLD Internasional

Butuh Nama Domain untuk website agan???

Bisa beli disini gan… Untuk harga PASTI bersaing. Mau domain ccTLD Indonesia ( .id, .co.id, .web.id, dll) atau domain TLD Internasional ( .com, .net, .org, .xyz, dll) Semua tersedia. Dijamin murah deh gan.. Dan yang pasti, semua domain mendapatkan akun kontrol panel sehingga pemilik domain memegang penuh kontrol terhadap domainnya. Bisa sewaktu-waktu merubah nameserver, menambahkan record DNS, Web forwarding, dll. Gak cuma domain control panel yang bakal didapat, tapi beberapa fasilatas addon gratis yang lainnya juga, bisa agan lihat dibagian bawah artikel ini.

Daftar harga jual domain ccTLD Indonesia

ccTLD Register
(IDR/Yr)
Renew
(IDR/Yr)
Transfer
(IDR/Yr)
.ID 265.000 265.000 265.000
.CO.ID 115.000 115.000 115.000
.WEB.ID 56.500 56.500 56.500
.OR.ID 56.500 56.500 56.500
.AC.ID 56.500 56.500 56.500
.SCH.ID 56.500 56.500 56.500
.BIZ.ID 56.500 56.500 56.500
.MY.ID 56.500 56.500 56.500
.PONPES.ID 56.500 56.500 56.500

* Pendaftaran domain ccTLD Indonesia WAJIB melengkapi persyaratan dokumen seperti yang ditetapkan oleh PANDI (lihat : https://pandi.id/domain/syarat-pendaftaran/).
** Saat ini domain ccTLD Indonesia sudah bisa katif hingga 10 tahun.

 

Daftar harga jual domain TLD Internasional

TLD Register
(IDR/Yr)
Renew
(IDR/Yr)
Transfer
(IDR/Yr)
.COM 129.500 129.500 129.500
.NET 139.500 139.500 139.500
.XYZ 159.000 159.000 159.000
.ORG 163.000 163.000 163.000
.ASIA 195.000 195.000 195.000
.TV 439.000 439.000 439.000
.INFO 135.000 135.000 135.000
.IN 215.000 215.000 215.000
.CO 449.000 449.000 449.000
.US 125.000 125.000 125.000
.BIZ 165.000 165.000 165.000
.NAME 125.000 125.000 125.000

* Harga dapat berubah sewaktu-waktu mengikuti nilai tukar Rupiah terhadap USD

Butuh TLD yang gak tercantum diatas? Bisa langsung tulis di komentar, Nanti saya bantuin buat ordernya. Karena TLD sekarang banyak banget yang baru gan.. 😀

 

Fasilitas Add On yang didapatkan :

Continue reading

Samba Server dengan Veto Files di Ubuntu

Samba Server adalah sebuah program opensource untuk menyediakan layanan berbagi file dan printer, atau yang biasa di kenal dengan Fileserver maupun Printserver. Samba memungkinkan pengguna lintas platform seperti Linux/Unix dan windows bisa berbagi berkas dan printer yang sama. Masalah yang sering muncul dengan adanya penggunaan folder dan berkas yang sama adalah mudahnya perpindahan file yang telah terinfeksi oleh virus ke komputer lain terutama untuk platform Windows yang terkenal lebih rentan terhadap virus. Selain masalah virus, ketersediaan dan keterbatasan kapasitas penyimpanan juga akan menjadi masalah jika folder yang kita bagi dengan akses penuh baca tulis untuk semua user. Dengan akses penuh baca dan tulis, user dapat memindahkan file-file media yang biasanya berukuran besar kedalam folder berbagi yang membuat kapasitas penyimpanan cepat penuh.

Guna mengatasi masalah tersebut diatas, kita bisa menggunakan fitur VETO FILES dalam file config samba yang kita gunakan, yaitu fitur untuk mencegah file-file dengan ekstensi tertentu tidak bisa tersimpan dalam folder sharing. Manfaatnya adalah mencegah penyebaran file-file yang biasanya tereksekusi seperti file virus yang biasanya berekstensi .exe, .scr, .bat, .pif atau ekstensi lainnya guna menghemat storage seperti file media .mp3, .wav, .mkv, .avi dan ekstensi lain yang perlu kita blokir.

Berikut adalah contoh pemanfaatan fitur Veto Files untuk mencegah file dengan ekstensi tertentu.

Continue reading

Setting Awal VPS dengan OS Ubuntu

Catatan Setting awal VPS dengan OS Ubuntu ini hanya Sebagai catatan saya biar gak lupa kalau beli VPS baru. Sekalian kalau ada yang baru punya VPS, dan bingung mesti diapain mungkin catatan ini bisa sebagai acuan untuk setting awal VPS dengan OS Ubuntu.

Berikut 8 langkah setting awal VPS dengan OS Ubuntu yang saya kerjakan :

1. Update OS serta install editor nano (saya lebih suka menggunakan nano sebagai editor)

apt-get update
apt-get dist-upgrade
apt-get install nano

2. Install sudo dan menambahkan user baru dengan akses sudo

apt-get install sudo
adduser userbaru
usermod -a -G sudo userbaru

Continue reading

Membuat Server Dynamic DNS Dan Script Update Pada Mikrotik

Sebagian besar ISP broadband saat ini memberikan IP address dinamik kepada pelanggannya dan kita diharuskan untuk membayar lebih mahal untuk bisa mendapatkan ip statik. Padahal seperti kita ketahui, sangat penting bagi kita untuk mengetahui IP address kita untuk berbagai keperluan seperti melakukan remote maupun web server atau mail server. Hal ini tidak akan menjadi permasalahan manakala kita memiliki IP address statik atau tetap, masalah akan muncul saat IP address tersebut selalu berganti setiap kali koneksi mengalami redial. Tidak mungkin bagi kita mengamati setiap saat ip kita terutama saat kita tidak berada dalam jaringan “rumah” kita.

Sebagai alternatif mengamati perubahan IP address dinamik tersebut, kita membutuhkan service dynamic DNS dimana layanan ini  berfungsi untuk mengupdate IP address terbaru dan menterjemahkan menjadi sebuah alamat host berupa domain atau subdomain. Selanjutnya kita hanya perlu menghapal alamat domain atau subdomain tersebut yang relatif jauh lebih mudah.

Bagi anda yang sudah tidak asing dengan layanan dynamic DNS ini, pasti anda telah mengenal dyndns, no-ip, changeip, afraid & ddns² yang lainnya. Disini saya akan membahas bagaimana membuat sendiri Server Dynamic DNS. Keuntungannya adalah kita bisa menggunakan hostname dengan domain kita sendiri serta berbagai kustomisasi yang jika kita menggunakan layanan free ddns tidak bisa kita dapatkan.

Continue reading

SCRIPT TELNET untuk remote dan merubah setting DNS di MODEM ADSL TP-LINK TD8817

Jadi skenarionya adalah :

Saya melakukan dial Speedy dari modem dengan berbagai alasan. Namun belakangan (setelah jalan sekian puluh tahun :nohope: ) kalau setting DNS server di RB menggunakan DNS Google atau Open DNS sering kali jaringan tidak bisa me-resolve. Namun akan normal jika DNS di setting menggunakan IP MODEM atau DNS milik TELKOM :capedes (kata sesepuh mbah OKUM, mungkin karena ada kebijakan transparent DNS dari telkom, tapi kl DNS servernya di SET di modem kog gak masalah ya???)

Pada penerapan lanjutan script ini bisa digunakan untuk keperluan lain selama kita mengetahui perintah telnetnya. misal untuk reboot modem secara berkala (untuk merubah IP untuk pengguna dynamic IP) atau hal2 lainnya. Disini saya ingin membuat scheduler pake cronjob dimana tiap tengah malem DNS akan dirubah pake DNS Google / OpenDNS kalau pagi pake NAWALAHHHH.

Continue reading

Membuat Server Mendeteksi Listrik Padam dan Secara Otomatis Melakukan Shutdown

Berulang kali saya harus mengalami Harddisk jebol karena seringnya listrik padam dan UPS tidak mampu membackup power dalam jangka waktu lama. Mungkin hal ini tidak akan jadi masalah bagi anda semua yang memilki UPS dengan kapasitas besar dan backup time yang cukup lama. Namun, bagi saya yang hanya mampu membeli aki basah 10AH untuk memodifikasi UPS usang merk kenika yang bettreynya udah rusak, padamnya listrik PLN yang waktunya sangat susah diprediksi menjadi musuh yang sangat menakutkan :takuts . Berulang kali saya harus dengan terpaksa menginstall ulang server karena HDD yang jebol.  Belum lagi keperluan saya yang harus sering meninggalkan rumah dalam jangka waktu lama membuat saya tidak bisa mematikan server jika terjadi pemadaman listrik tiba2. Saya sangat butuh solusi yang bisa membuat server secara otomatis shutdown saat listrik padam sebelum UPS kehabisan daya untuk membackup power untuk server.

Terinspirasi dari fitur Netwatch di mikrotik, maka saya mulai berpikir untuk memanfaatkan fitur ping untuk mendeteksi adanya listrik padam. Konsep dasarnya, server akan melakukan ping secara berkala dimana jika terjadi ping timed out, maka server akan mengeksekusi perintah shutdown. Untuk menjalankan konsep itu, maka dibutuhkan sebuah alat yang selalu menyala dan bisa di ping dan terhubung langsung dengan listrik PLN, disini saya punya satu Akses Point (AP) untuk wireless lan yg saya nyalakan di dalam rumah, tetapi tidak saya masukkan UPS, nah AP inilah nantinya yang akan menjadi parameter ping untuk proxy server. sehingga saat ping reply ke AP ini timed out, karena AP mati saat listrik PLN padam, maka proxy akan mengeksekusi script self shutdown. Tinggal sesuaikan saja dengan topologi jaringan di tempat anda, kira-kira alat apa yang bisa di ping sebagai parameter padamnya listrik PLN.

Continue reading