Shutdown Otomatis PC dengan Windows 10 Saat Listrik Padam

Sudah lama tidak membuat catatan, kali ini kelanjutan dari tulisan saya tentang Membuat Server Mendeteksi Listrik Padam dan Secara Otomatis Melakukan Shutdown yang saya tulis sejak 2011 yang lalu. Namun kali ini saya melakukannya untuk PC / komputer yang saya gunakan sehari-hari dengan OS yang berjalan Windows 10.

Prinsip kerjanya masih tetap sama, yaitu memanfaatkan script sederhana yang melakukan ping terhadap divice tertentu yang power source-nya langsung dari colokan / terminal listrik PLN tanpa melalui UPS. Hal ini karena UPS yang saya pergunakan adalah UPS murah meriah tanpa software (bukan smart UPS :) ).

pertama adalah mempersiapkan script bash, buka software editor yang biasa dipergunakan (bisa menggunakan notepad) copy script berikut dan save dengan extensi .bat :
Continue reading “Shutdown Otomatis PC dengan Windows 10 Saat Listrik Padam”

Melakukan Speedtest dari CLI di Ubuntu Server

Bagi para pengguna linux yang tanpa GUI (Graphic User Interface) seperti distro Ubuntu Server yang saya pergunakan, bisa melakukan pengecekan kecepatan atau Speedtest internet milik anda dengan sebuah script phyton di terminal CLI (Command Line Interface). Dengan script tersebut, speedtest dapat kita lakukan dengan mudah melalui situs Speedtest.Net walau tanpa membuka browser. Bahkan hasil test yang kita dapatkan juga bisa kita bagi kepada teman-teman kita melalui media sosial. Cukup dengan mengetikkan perintah sederhana, script phyton ini akan langsung melakukan test kecepatan internet anda layaknya anda melakukan test pada situs speedtest.net dari browser

pertama ambil dulu script pythonnya dan simpan dengan nama “speedtest“:

wget -O speedtest https://raw.github.com/sivel/speedtest-cli/master/speedtest_cli.py

setelah selesai download scriptnya, langsung lakukan speedtestnya dengan perintah :

python speedtest --share

script diatas maksudnya adalah melakukan test dari server terdekat Speedtest.Net dan mensharing hasilnya, nanti akan muncul hasil sbb :

[email protected]:~$ python speedtest --share
Retrieving speedtest.net configuration...
Retrieving speedtest.net server list...
Testing from Crissic Solutions, LLC (107.150.xx.xx)...
Selecting best server based on ping...
Hosted by FL High Speed Internet (Cocoa, FL) [235.77 km]: 10.411 ms
Testing download speed........................................
Download: 174.52 Mbit/s
Testing upload speed..................................................
Upload: 21.28 Mbit/s
Share results: http://www.speedtest.net/result/3269069836.png
[email protected]:~$

jika share result kita buka maka hasilnya akan tampak seperti berikut:

Hasil Speedtest cli di Ubuntu Server

Jika kita ingin memilih server tujuan speedtest perintahnya adalah :

python speedtest --share --server=4350

script diatas berarti melakukan speedtest dari server ber-code 4350 milik telkom di jakarta dan mensharing hasilnya. Untuk daftar server silahkan dilihat DISINI

CHMOD dan CHOWN Semua File dan Sub-Direktori di Ubuntu

Adakalanya kita ingin merubah akses file dan sub-direktori secara masal dengan CHMOD dan CHOWN yang sama dan akan sangat melelahkan jika kita melakukan satu persatu terhadap setiap file maupun sub-direktori terlebih jika jumlah file dan sub-direktori yang akan kita rubah permission-nya berjumlah ratusan atau bahkan ribuan. Dengan menggunakan fitur find dalam command line atau cli linux (dalam hal ini saya menggunakan ubuntu server sebagai distro andalan :-) ) kita bisa melakukannya dalam sekali ketik perintah.

Sebagai contoh jika kita ingin merubah CHMOD semua sub-direktori (termasuk sub-direktori2 di dalamnya lagi) dalam sebuah folder, perintahnya adalah :

sudo find /path/to/your/folder -type d -exec chmod 777 "{}" \;

Jika kepemilikan file yang akan kita rubah maka perintah yang bisa kita gunakan adalah :

sudo find /path/to/your/folder -type f -exec chown user "{}" \;

Dengan perintah find kita juga bisa membatasi perubahan CHMOD atau CHOWN hanya pada file dengan ekstensi tertentu, contohnya jika kita ingin semua file dengan ekstensi .exe pada sebuah direktori dan semua sub-direktorinya bisa dieksekusi :

sudo find /path/to/your/folder -name "*.exe" -exec chmod +x {} \;

Mungkin ada yang mau sharing dan menambahkan dipersilahkan :-)

Samba Server dengan Veto Files di Ubuntu

Samba Server adalah sebuah program opensource untuk menyediakan layanan berbagi file dan printer, atau yang biasa di kenal dengan Fileserver maupun Printserver. Samba memungkinkan pengguna lintas platform seperti Linux/Unix dan windows bisa berbagi berkas dan printer yang sama. Masalah yang sering muncul dengan adanya penggunaan folder dan berkas yang sama adalah mudahnya perpindahan file yang telah terinfeksi oleh virus ke komputer lain terutama untuk platform Windows yang terkenal lebih rentan terhadap virus. Selain masalah virus, ketersediaan dan keterbatasan kapasitas penyimpanan juga akan menjadi masalah jika folder yang kita bagi dengan akses penuh baca tulis untuk semua user. Dengan akses penuh baca dan tulis, user dapat memindahkan file-file media yang biasanya berukuran besar kedalam folder berbagi yang membuat kapasitas penyimpanan cepat penuh.

Guna mengatasi masalah tersebut diatas, kita bisa menggunakan fitur VETO FILES dalam file config samba yang kita gunakan, yaitu fitur untuk mencegah file-file dengan ekstensi tertentu tidak bisa tersimpan dalam folder sharing. Manfaatnya adalah mencegah penyebaran file-file yang biasanya tereksekusi seperti file virus yang biasanya berekstensi .exe, .scr, .bat, .pif atau ekstensi lainnya guna menghemat storage seperti file media .mp3, .wav, .mkv, .avi dan ekstensi lain yang perlu kita blokir.

Berikut adalah contoh pemanfaatan fitur Veto Files untuk mencegah file dengan ekstensi tertentu.

Continue reading “Samba Server dengan Veto Files di Ubuntu”

Cara Mengetahui Apakah Kita Terkena Transparent DNS oleh ISP

Transparent DNS adalah upaya untuk memaksa client menggunakan DNS yang telah disediakan oleh ISP. Dengan memaksa client menggunakan DNS ISP maka ISP dapat dengan mudah melakukan sensoring dengan mengalihkan resolving domain yang terkena sensor. ISP dapat dengan mudah melakukan redirect terhadap domain-domain yang di sensor menuju halaman peringatan maupun halaman sensor atau bahkan dengan mudah menyisipkan iklan dalam halaman hasil redirect atau pengalihan tersebut. Jadi, walaupun client mengganti setting DNS menggunakan DNS server lain, ISP akan tetap memaksa trafik query DNS ke server DNS mereka, sehingga alih-alih mendapatkan jawaban dari DNS server yang kita harapkan, justru kita akan mendapatkan jawaban resolve domain dari DNS server ISP.

Untuk mengetahui apakah ISP yang kita gunakan menerapkan Transparent DNS untuk pelanggan mereka, kita dapat melakukan pengecekan menggunakan OPENDNS. Caranya adalah dengan mengganti DNS yang kita gunakan menggunakan DNS dari OPENDNS yaitu prefered DNS server 208.67.222.222 dan alternate 208.67.220.220.

langkah selanjutnya kita buka terminal dan mengetikkan perintah :

 nslookup -type=txt which.opendns.com. 208.67.222.222

Jika ISP anda tidak menerapkan Transparent DNS anda akan mendapatkan hasil seperti ini :

C:\Users\Ndra16>nslookup -type=txt which.opendns.com. 208.67.222.222
Server: resolver1.opendns.com
Address: 208.67.222.222
Non-authoritative answer:
which.opendns.com text =
"7.sin"

Namun jika ISP anda menerapkan Transparent DNS maka hasilnya akan tampak seperti berikut :

C:\Users\Ndra16>nslookup -type=txt which.opendns.com. 208.67.222.222
Server: resolver1.opendns.com
Address: 208.67.222.222
Non-authoritative answer:
which.opendns.com text =
"I am not an OpenDNS resolver."

Setting Awal VPS dengan OS Ubuntu

Catatan Setting awal VPS dengan OS Ubuntu ini hanya Sebagai catatan saya biar gak lupa kalau beli VPS baru. Sekalian kalau ada yang baru punya VPS, dan bingung mesti diapain mungkin catatan ini bisa sebagai acuan untuk setting awal VPS dengan OS Ubuntu.

Berikut 8 langkah setting awal VPS dengan OS Ubuntu yang saya kerjakan :

1. Update OS serta install editor nano (saya lebih suka menggunakan nano sebagai editor)

apt-get update
apt-get dist-upgrade
apt-get install nano

2. Install sudo dan menambahkan user baru dengan akses sudo

apt-get install sudo
adduser userbaru
usermod -a -G sudo userbaru

Continue reading “Setting Awal VPS dengan OS Ubuntu”