Setting IGMP Proxy Pada Mikrotik untuk IndiHome dan UseeTV

Sebenernya lagi males nulis, jadi langsung poin2-nya saja ya.. Untuk gambar-gambar, nanti kalau gak malas di update…

Goal : Dengan menggunakan mikrotik, PC/Laptop/HP/Tablet maupun STB bisa akses internet IndiHome dan menonton IPTV UseeTV secara bersamaan dari jaringan kabel saja atau wifi saja. Bahasa lainnya mungkin :

Paralel akses Useetv di STB dan PC ataupun laptop dalam satu jaringan yang sama dengan akses internet Indihome

Ya seperti itulah pokoknya.. saya sendiri bingung memilih kalimat yang pas.. hehe.. 😀

Kondisi saat ini :

  • Koneksi internet IndiHome terhubung melalui Router mikrotik RB450G, dial pppoe dilakukan dari mikrotik dan dapat diakses PC/Laptop/HP/Tablet melalui kabel atau wifi, ONT set sebagai bridge.
  • STB hybrid UseeTV terkoneksi melalui 2 media, kabel dan wifi. Kabel terhubung dengan port IPTV UseeTV pada ONT untuk akses siaran TV, sedangkan wifi terhubung dengan router mikrotik RB450G untuk akses internet IndiHome buat youtube, browsing dan aplikasi lain yang membutuhkan koneksi internet

Kebutuhan :

  • paket instalasi multicast (download dari web mikrotik)
  • Routerboard Mikrotik (yg saya gunakan RB450G) dengan topologi :
    • port 2 : Gateway internet (pppoe) terhubung dengan port internet IndiHome pada ONT (punya saya port 3)
    • port 3 : Gateway multicast UseeTV terhubung dengan port IPTV UseeTV pada ONT (punya saya port 4)
    • port 4 : Jaringan Lokal (terhubung ke PC dan STB melalui kabel LAN
  •  PC dan STB hybrid UseeTV bawaan telkom (punya saya ZTE B760H)

Asumsi : saya asumsikan bahwa saat ini device anda sudah bisa terkoneksi dengan internet IndiHome secara lancar dengan menggunakan mikrotik sebagai router, karena dalam tulisan ini saya membatasi pada penambahan akses IPTV UseeTV kedalam jaringan yang sudah ada. Continue reading

Hotspot Mikrotik dengan User Manager Sebagai Radius Server Eksternal

Mikrotik User Manager

Jika anda semua pengguna Mikrotik dan hotspot sistemnya, anda pasti sudah tak asing dengan paket User Manager (UserMan) yang bisa anda install terpisah jika anda menggunakan Mikrotik dalam bentuk hardware atau yang biasa disebut dengan Routerboard. Namun jika anda pengguna mikrotik yang diinstall pada PC (x86), paket ini bisa anda pilih saat penginstalan awal ataupun bisa anda tambahkan kemudian layaknya pada versi routerboard.

Bagi anda pengguna hotspot mikrotik dengan User Manager sebagai radius server pada routerboard dengan resource rendah seperti seri RB750 atau seperti yang saya pergunakan RB450G, pasti anda tidak asing dengan munculnya catatan status RADIUS accounting request not sent: no response pada logging mikrotik anda. Biasanya hal ini disebabkan oleh terpakainya secara maksimal resource CPU oleh user manager yang anda gunakan. Terlebih jika anda memiki user yang sangat banyak dan online dalam waktu bersamaan. Resource CPU akan terkuras habis untuk firewall, queue, service www untuk login dan user manager sehingga saat hotspot meminta data user kepada UserMan, terjadilah Not Response seperti yang muncul pada logging tersebut diatas.

Continue reading

Solusi Mencegah Login Ganda di Easyhotspot

Access denied because username already logged in

Bagi anda yang mengikuti tutorial tentang installasi Easyhotspot di Ubuntu 10.04 Server Edition yang pernah saya tulis sebelumnya di sini, kemungkinan besar anda akan mengalami masalah simultaneous use dan case sensitive dimana username yang anda buat akan bisa digunakan untuk login di dua mesin secara bersamaan. Masalah ini baru ketahuan setelah beberapa kali memergoki user di hotspot yang saya kelola bisa login dengan mengganti username mereka menggunakan huruf kapital semua dan setelah mencoba sendiri, ternyata menggunakan username yang sama persis pun tetap bisa login bersamaan.
Setelah bingung selama dua hari dua malem, tanya sama mbah google pun gak dapet solusinya, akhirnya stream saya di [email protected] dijawab oleh mas vcool dengan memberikan solusi seperti dibawah Continue reading

Install Easyhotspot dan Konfigurasi Freeradius serta Coova Chilli di Ubuntu 10.04 LTS Server Edition

easyhotspot

Dalam tulisan saya sebelumnya, saya menceritakan tentang easyhotpot, sebuah open source hotspot management yang dibuat oleh mas Rafeequl Rahman Awan. Easyhotspot sebenarnya sebuah aplikasi yang menggabungkan beberapa aplikasi lain menjadi satu, diantaranya adalah LAMP server (Linux, Apache, MySql, PHP), freeradius, dan chilli yang dengan adanya easyhotspot ketiganya bisa dimenejemen dengan mudah melalui sebuah web interface.

Ubuntu 10.04 LTS

Kali ini saya akan menceritakan pengalaman saya menginstall aplikasi-aplikasi yang sudah saya sebutkan diatas di Ubuntu 10.04 LTS Server edition. Syarat minimal hardware yang harus dimiliki adalah sebuah PC dengan 2 buah kartu jaringan (LAN Card). selain itu, berdasar pengalaman mysql daemon akan sedikit membebani memory untuk itu minimal RAM yang direkomendasikan dalah 512MB meski kemungkinan besar juga bisa berjalan dengan RAM 256MB jika anda menggunakan OS tanpa GUI. Saya sendiri menginstallnya di sebuah CPU merk HP dengan spesifikasi Core 2 Duo E8600 3,33Ghz, RAM 2 Gb, 2 Ethernet card ( 1 LAN card on-board, 1 lagi PCI merk D-Link) dan 2 buah HDD total 1,14TB (160 Gb dan 1Tb). Sangat berlebihan sebenarnya untuk ukuran server hotspot namun server ini sekalian saya gunakan sebagai data server yang menyimpan file-file multimedia koleksi pribadi saya. Continue reading

Easyhotspot OpenSource Hotspot Billing System Racikan Anak Bangsa

Awal perkenalan saya dengan Easyhotspot adalah awal tahun 2010 yang lalu saat seorang  teman meminta tolong untuk dibuatkan server billing untuk hotspot. Kebetulan saya pernah mendownload sebuah distro easyhotspot 0.2 yang saya temukan di sf.net tanpa sengaja. Seorang Rafeequl Rahman Awan yang pertama kali merilis program ini dengan lisensi GRATIS. Dalam deskripsi di sf.net dijelaskan bahwa distro ini merupakan gabungan antara ubuntu, freeradius, mysql, dan chillispot. Terus terang saya waktu itu juga kurang mengerti maksud semuanya, sampai akhirnya saya memutuskan untuk mencobanya.
Easyhotspot merupakan software yang menggabungkan beberapa software opensource lain menjadi satu sehingga kita bisa mendapatkan managemant billing hotspot yang sangat membantu. Mulai dari pengaturan billing plan untuk prepaid (prabayar), dimana kita bisa membuat voucher baik berdasarkan waktu maupun quota pemakaian. Tak hanya prepaid, easyhotspot juga menyediakan menejemen billing postpaid (pasca bayar).
Fasilitas lain yang bisa kita gunakan adalah pembatasan kecepatan download maupun upload berdasarkan billing plan yang kita buat. Continue reading